Akibat Makan Sashimi, Cacing 2 Meter Hidup dalam Perut Gadis Taiwan

TAIWAN, NETRALNEWS.COM - Dokter di Taiwan dilaporkan telah menemukan cacing pita berukuran 2,6 meter di dalam tubuh seorang gadis yang suka makan sashimi, hidangan Jepang yang terbuat dari irisan ikan mentah.

Seorang anggota keluarga anak berusia delapan tahun mengatakan bahwa dia mengalami gatal di rektumnya setelah makan di restoran di Taipei. Gadis itu dikatakan telah pulih setelah ahli bedah menyingkirkan cacing pita dan juga berkat mengkonsumsi obat-obatan yang diresepkan kepadanya.

Wang Zhijian, seorang dokter anak dari rumah sakit umum, mengatakan bahwa gadis yang tidak disebutkan namanya itu memiliki sejenis cacing pita yang disebut diphyllobothrium latum.

The diphyllobothrium latum adalah cacing pita manusia terbesar dan juga dikenal sebagai ikan atau cacing pita lebar, menurut Centers for Disease Control and Prevention AS.

Cacing ini bisa diperoleh dari konsumsi daging babi, daging sapi atau ikan mentah yang terkontaminasi. Setelah keluarga gadis tersebut mengatakan kepada dokter bahwa dia suka makan sushi, terutama sashimi, para dokter mengatakan bahwa penyakitnya bisa disebabkan oleh ikan mentah yang terkontaminasi.

Cacing pita diperkirakan telah tinggal di dalam pasien muda tersebut selama lebih dari sebulan.,” kata Dr Shengyuan, seperti dilansir dari laman Daily Mail, Minggu (18/6/2017).

Dr Shengyuan mengatakan bahwa cacing pita itu hidup dan bergerak di rektum gadis saat dokter memindahkannya. Dokter juga mengingatkan masyarakat agar tidak makan makanan mentah.

Manusia mengkontraksikan infeksi cacing pita dari sushi dengan memakan ikan mentah yang telah terinfeksi cacing pada stadium larva. Saat ikan makan telur cacing pita, larva yang menetas menempel pada dinding usus ikan dan cacing menginfeksi daging ikan. Karena sushi tidak dimasak, larva pada gilirannya bisa beralih ke daging manusia yang memakan ikan.

Begitu manusia terinfeksi, cacing pita akan tumbuh di dalam usus sampai panjang 15 meter selama periode minggu. Ini bisa bertahan selama bertahun-tahun dan tidak terdeteksi selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan, pada gilirannya akan melepaskan telurnya sendiri yang menginfeksi bagian lain tubuh manusia.

Gejalanya meliputi kelelahan, konstipasi dan ketidaknyamanan perut, yang bisa begitu ringan sehingga korban mungkin tidak memperhatikan ada yang salah.

Jika larva mulai bermigrasi ke bagian tubuh lain, mereka bisa mulai memakan hati, mata, jantung atau otak dan menyebabkan kondisi yang mengancam jiwa.

taken from http://www.netralnews.com/news/kesehatan/read/82570/akibat.makan.sashimi..cacing.2.meter.hidup.dalam.perut.gadis.taiwan

Komentar

Pos populer dari blog ini

Pentolan Abu Sayyaf Tewas dalam Operasi Militer Filipina

Ujicoba Simpang Susun Semanggi Ditargetkan Juli Ini

Beredar Tiket Palsu, Panpel PS TNI Janji Perbaiki Kinerja